#DaisyTalk: My Another Way as Nutritionist

by - March 30, 2015

Assalamualaikum.

Hello everyone :)
Mungkin di post kali ini aku gak akan review produk dulu yah, hehe. Gak apa-apa kan? ;). Kali ini aku mau share sekalian ikutan ngeramein challenge postnya dari Indonesian Hijab Blogger (IHB). Just for fun sih, sekalian ngasih info sedikit soal profesi yang aku gelutin juga selain nulis blog. So lanjutin bacanya yah, Bismillah.

Mulanya dari kuliah ya, aku kuliah di Poltekkes Kemenkes Bandung Jurusan Ilmu Gizi. Sebenernya gak nyangka punya cita-cita jadi ahli gizi, awalnya pengen teknik pangan malah. Pas lulus SMA selain ikut SNMPTN (sekarang SBMPTN kali ya?), aku banyak coba tes kemana-mana, salah satunya ke Poltekkes. Berhubung SNMPTN dulu gagal, dan lulusnya ke poltekkes akhirnya daripada nganggur jadi aku lanjutin kesini.

ini teman-teman D3 :)

seragam d3 dan pusing banyak tugas >.<

buat photoshoot tugas >.<


Awalnya blank banget, bingung, galau, risau, ahli gizi kerjanya apaan, masa depannya gimana,gak kebayang pokoknya, sama agak minder sih, soalnya jenjang nya D3 bukan S1. Bukan berarti D3 itu jelek loh, tapi pemahaman aku saat itu aja yang belum luas makanya minder. Tapi aku jalanin seikhlasnya, dan seiring berjalannya waktu kuliah aku ngalamin juga unconditionally love sama profesi yang satu ini :). Selain gak pernah nemu mata kuliah yang ada fisikanya, aku suka belajar soal kesehatan, penyakit, dan kaitannya dengan makanan dan gimana prosesnya di dalam tubuh hingga impactnya ke kesehatan seseorang. Selain itu juga, gara-gara kuliah ini juga aku jadi lumayan suka masak, karena dikampus suka praktek masaknya selalu yang enak-enak. Terlepas dari itu, yang paling penting aku suka ilmu gizi ini soalnya bisa mengedukasi dan kasih konsultasi gizi ke orang sehat dan orang sakit yang perlu diet khusus, seperti pasien diabetes dll. Jadi belajar buat menghargai kesehatan, dan bahagianya ketika bisa membantu orang lain supaya hidup sehat.

sap gizi fkub big team


yudisium with tim rssa malang


Nah selepas selesai D3, aku lanjutin pendidikan S1 Ilmu Gizi Kesehatan di Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya Malang. Aku lanjut S1 soalnya aku ngerasa ilmu aku masih kurang banget, dan aku mikirnya kedepannya pasti ilmu bakal selalu berkembang dan mumpung ada kesempatan makanya aku putuskan untuk kuliah S1. Yah itung-itung ikhtiar memperbaiki nasib juga hehe. Masa kuliah S1 aku lumayan singkat cuma 1,5 tahun aja. Tapi biar singkat ilmunya dapet banyak banget dan kuliahnya padat merayap. Biar padat merayap tapi bisa jalan-jalan mulu selama kuliah haha.

jalan-jalan pulau sempu

at bromo
nikahan teman h+1 gn. kelud meletus

Untuk profesinya sendiri, ahli gizi ini bisa kerja dibanyak tempat loh. Yang pasti di pusat pelayanan kesehatan seperti Rumah Sakit, Puskesmas, dan Klinik baik milik swasta atau pemerintah. Kalau punya interest besar di industri makanan bisa juga bekerja di perusahaan makanan, catering diet, pokoknya yang ada hubungan dengan makanan. Kalau yang suka berbaur dan suka membina masyarakat bisa kerja di yayasan social, LSM, atau lembaga survey kesehatan sebagai enumerator (surveyor kesehatan).

tim survey kemenkes 2014
Saat ini aku masih jadi freelancer, ikut survey gizi dan kesehatan. Aku suka sih kerja kaya gini, soalnya bisa ketemu macem-macem karakter orang, dan bisa jalan-jalan juga sih. Selain itu hasilnya juga sebenernya bisa bermanfaat juga pengambilan kebijakan kesehatan dan memantau kondisi masyarakat kita saat ini seperti apa. Yah walaupun dukanya survey itu gak sering adanya, jadi pas nganggur pasti galau lagi. Soalnya aku tuh anaknya gak mau diem banget haha. Sebenernya suka agak ngiri sama teman-teman sejawat yang bisa kerja di rumah sakit atau puskesmas, karena ilmunya kepakai dan feelnya jadi ahli gizi nya dapet *ceilah. Tapi apadaya, saat ini Allah SWT belum mengijinkan aku untuk bekerja di RS atau puskesmas. Mungkin aku harus belajar ikhlas dan sabar dulu kali ya :’). Soalnya hidup kan penuh ketidakpastian, jadi kerja freelancer ini itung-itung latihan biar struggle menghadapi ketidakpastian hidup. Tapi aku yakin dan percaya banget rencana Allah SWT itu pasti yang terbaik buat hambaNya, kan kasih sayangNya melebihi kasih sayang orang tua kita :).

Kalau ditanya dulu mimpinya jadi apa, jujur dulu aku pengen banget jadi dosen. Soalnya enak bisa ngajar, ikut banyak workshop, dan sekolah terus hehe. Tapi sekarang, makin kesini mimpi aku bergeser. Aku pengen kaya ahli gizi di luar negeri sana yang punya website sendiri, nulis buku soal gizi dan jadi productive mommy. Soalnya aku pengen punya anak yang berhasil gizi nya, soalnya kalo dari segi keilmuan memang applicable juga sih, hehe. Selain itu, secara agama juga memang jadi ibu juga banyak pahalanya, dan jadi madrasah pertama buat anak aku kelak. Doakan saja yah semoga tercapai, dan yang paling penting doakan semoga cepat ketemu jodoh dan calon bapakenya anak-anak dulu ya  aamiin… *ups curcol*.

Okay, segini dulu yah cerita soal profesi aku selain nulis blog ini :). Semoga bisa bermanfaat buat yang baca, walaupun aku sendiri masih ngerasa kurang lengkap bahasannya soal profesi ahli gizi nya dan lebih banyak foto narsisnya >.< . Kalau yang penasaran dan pengen tanya-tanya soal profesi gizi,mau tanya soal gimana masuk kuliah  atau mau curhat soal diet , boleh banget tanya ke email aku yah dibawah ini :
destysmailbox@gmail.com
Wassalamualaikum.

Bye all ^^

You May Also Like

4 komentar

  1. Duluuuu aku sempet pengen jadi ahli gizi,, tapi takdirnya malah jd ahli gigi.. good luck yaa challenge-nya.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi, gak apa-apa masih sama2 nakes juga ujungnya
      makasi dukungannya dan sudah mampir ke blognya ^^

      Delete
  2. Aku mau donk di bagi tips dari ahli gizi nya untuk diet ^_^' aku naik berat badan 10KG T_____T

    ReplyDelete
    Replies
    1. okay tar aku garap yah post nya ;)
      maaci sudah mampir

      Delete

Thank you sudah mampir dan nulis komen di blog ini.
Komentarnya aku moderasi supaya bisa balesin 1 per 1 ^^.
Silahkan tulis link alamat blognya ya, tapi jangan link hidup ya :)
Anonim, spam, yg jualan, maaf aku hapus.