#TemanTapiMusuhan Akhirnya Jadi #TemanTapiMenikah

March 28, 2018

Holaaa Readers,

Pertama-tama mohon maaf banget, karena sudah hiatus amat sangat lama, sampai blognya pun berdebu banget :(. Lama nggak ngeblog ini bukan karena writing blocks atau males, tapi ada beberapa hal di 7 bulan ke belakang yang bikin saya susah bagi waktu buat blogging. Semoga beberapa part pas saya hiatus ini bisa saya tulis di beberapa post ke depan ya.

Mumpung udah bisa nulis dengan kondisi prima, jadi inilah saatnya saya cerita dimari yaa :).

Sejujurnya tahun 2017 ini full of surprise buat saya. Gimana nggak, karena di tahun inilah alhamdulilah akhirnya pencapaian terbesar selama 20 something's dikabulkan juga :"). Iya di tahun inilah akhirnya saya menikah dan resmi jadi nyonya buat teman SMA (yang dulu kadang-kadang dibaikin, tapi sering dicuekin) haha. Cerita sedikit perjalanan ini (yang dulu terasa sangat menyedihkan hahaha) ya. Di postingan ini akan amat sangat curhat, jadi kalau mau menyimak sok sambil ngemil atau minum teh juga boleh, hihi.





Ceritanya bermula sejak tahun 2015, setelah #breakup cukup tragis sama mantan yang in relation*shit*ship hampir satu dekade-lah akhirnya bikin saya jadi deket lagi sama si calon suamik ini. Perjalanan ini memang terasa menyedihkan #malahnyanyi *plak. Malah, percaya atau nggak si suamik ini adalah orang yang pertama kali yang dengerin cerita tragis pas saya putus, mendahului curhat ke sahabat-sahabat saya sendiri loh, LOL. Sebelumnya nggak pernah tuh curhat gamblang gitu ke calon suamik saat itu, karena ngobrol atau chat juga jarang banget.

keliatan geek nya marvel kan? udah #wakandaforever posenya :p

Kenalan ya, nama suamik saya ini Asep Cahyana, tipikal sundanese banget, tapi diplesetin jadi Acha pas masih SMA :D. Hubungan pertemanan saya dan suamik ini biasa aja, nggak ada asik-asiknya kaya novel #temantapimenikah yang romantis. Ada kecenderungan temenan tapi "musuhan" alias perang panas dingin gitu, kaya Tom and Jerry. Soalnya entah kenapa pas masih sekolah SMA, saya gengges dan cenderung sebel sama suamik tanpa alasan dan beberapa alasan tertentu haha. Jangankan bff (best friend forever), ngobrol ya seperlunya, dan gatau kenapa ogah aja gitu deket atau ngobrol lama,*maapin yah yaaang*.

Mungkin saat itu saya bolor kali yak kelewat dibutakan kecengan diluar angkasa sana haha. Suamik ini udah dikenal baik banget di kalangan temen-temennya, sahabat SMA saya aja pada deket tuh sering curhat dan main bareng.  Berhubung saya gengsinya kelewatan, jadi saya hobi banget denial buat mengakui kalau suamik itu dari dulu baik banget :p.

Kalau inget kesitu saya kadang malu banget, tapi ya sekarang suka jadi lelucon buat kami berdua sekarang haha. Siapa yang sangka, kalau orang yang saya genggesin tanpa logika, ternyata saya cinta banget karena Allah sekarang.  Hikmah buat saya pribadi saya malah jadi lebih bersyukur, karena ya dari hal tragis lah, akhirnya radar neptunus saya menunjuk ke arah yang seharusnya jadi jodoh saya sendiri :").


Dan kau adaa... diantara miliyaran manusia. Dan ku bisa, dengan radarku... MENEMUKANMU (Perahu Kertas, Dee Lestari) 

Perjalanan menuju jenjang pernikahan ini pun nggak mulus kaya jalan tol. Perlu waktu 2 tahun buat saya belajar jadi smart free single, sekaligus saatnya mulai menyayangi diri sendiri. Udah bertekad banget sih, saya pengen move on dan kapok nggak mau pacaran lagi ke depannya. Saat putus saya memang minta berdoa sama yang diatas buat jeda 2 tahun dan tobat dari pacaran, karena trauma kalau punya hubungan cepat-cepat tapi gagal lagi. Di waktu ini jugalah cukup banyak ujian, perasaan galau dari sana sini.

Dua tahun akhirnya jadi waktu yang cukup panjang buat saya sadar kalau suamik saya ini jodoh yang terbaik (dimata saya) dan hal-hal yang akhirnya saya bisa suka dan jatuh cinta sama kepribadiannya :"). Ada beberapa point besar yang bisa saya dapat di waktu 2 tahun ini :

  1. Belajar semakin dewasa menghadapi banyak hal dan memandang hidup. 
  2. Cinta kepada yang menciptakan, Allah SWT. itu nomor satu. Karena saya merasakan sendiri nggak ada kekecewaan di dalamnya. 
  3. Belajar mengendalikan diri untuk jatuh cinta pada makhluk, belajar mencintai sesuai kadar dan kewajarannya. 
  4. Berusaha memantaskan diri itu penting, bukan hanya alasan untuk menjemput jodoh. Lebih tepatnya buat diri sendiri, sekaligus cara ampuh biar bisa self acceptance.  
  5. Hukum tak kenal maka tak sayang itu memang masih terbukti kayanya. Jadi jangan sebel-sebel amat sama orang itu memang benar adanya, hehe. 

Ya Allah, jodohku tidak pernah jauh. Engkau selalu mendekatkannya dalam doa-doaku. - A.K.penulis (dari buku Aku Doamu) 

Di penghujung 2016 lalu, saat saya lagi down banget soal karier dan memutuskan resign rupanya doa saya di kabulkan. Saat itu sudah ambisius banget kalau 2017 itu saya mau ngejar karir aja dan apatis sama jodoh, karena saya pengen mandiri dulu secara finansial. Tapi Allah swt., rupanya punya rencana lain dengan menjawab doa lama saya kalau pengen nikah 2 tahun setelah putus :").

Entah ada angin dari mana calon suamik ini ujug-ujug jadi rajin ngajak ngobrol dan arah obrolanya beda. Komunikasinya jadi lebih sering, tiap hari pasti ada aja chat dan telepon. Ujung-ujungnya ya ngobrolin tentang nikah mau apa gimana blabla, lagi dan lagi disitu, wkwk. Saat itu saya sendiri berusaha tetep menanggapi biasa aja, just sharing antar teman saja gak lebih. Walaupun tetep baper juga sih, takut dikodein dan ge-er tapi bohong.

Sampai akhirnya di suatu obrolan pas lagi jalan bareng, si calon suamik kesel banget. Dia bilang kamu ngeh gak sih kalau selama ini aku cerita panjang lebar soal apapun ke kamu itu....karena kamu special buat aku. Bisa dibayangkan, saya seneng jumpalitan banget pas suamik bilang gitu pertama kalinya hahaha. Sejujurnya saat itu saya ngeh banget kok, tapi ya namanya cewek pasti pengen kejelasan dong dari pihak cowok.  Meski nggak puitis sama sekali, tapi buat saya romantis karena ya gentlement banget  :").

karena sekarang udah sah halalan thoyyibban, peyuk-peyuk gemes boleh laah  :P

Gak lama berselang, suamik saya ini memberanikan diri bilang ke ibu saya kalau dia mau serius sama saya. Puncaknya 4 Maret 2017, akhirnya suamik pun melamar saya beserta keluarganya yang di boyong kerumah. Acaranya emang sederhana aja ketemu 2 keluarga, karena suamik emang nggak mau umbar-umbar lamaran, nanti aja pas nikah.

Waktu dari lamaran ke pernikahan ini nggak lama, selang 4 bulan aja. Jadi lamaran Maret, pernikahan Juli 2017, cepet banget kan yah. Kalau cerita persiapan pernikahannya kayak apa, bakal jadi postingan terpisah, soalnya ya hectic banget dan bikin stress kami berdua juga haha. Tapi suamik bilang mending di share aja nanti di blog ini, siapa tahu bisa ada sedikit faedahnya buat yang diluar sana tapi nggak pacaran.

9 Juli 2017 / 9-7-2017/ akhirnya punya buku yang ada cap burung garudanya #sah



And then, finally we got married in 9 July 2017. Di part ini saya nggak bisa nulis apa-apa lagi selain bahagia lahir batin :").Pas nikah pun nangis bahagia, beneran nggak nyangka untuk jodoh yang dekat ini perjuangannya panjang banget. Pernikahan bukan akhir, tapi baru awal dari perjalanan panjang menuju happily ever after sampai di surgaNya kelak. Doa saya di hari pernikahan kami, satukanlah kami ya allah di dunia dan akhirat. Jadikanlah kami jodoh yang berada di bawah ikatan pernikahan yang sakinah, mawaddah, dan warrohmah, aamiin.





Terima kasih buat sahabat dan teman-teman dari pihak saya dan juga suamik yang sempat hadir di acara pernikahan kami. Mohon maaf dari kami kalau ada yang nggak keundang, bisa karena dari kami yang alpa terutama karena keterbatasan kami yang belum bisa undang semua. Sekali lagi mohon doanya yaah :*.


Buat yang sudah meluangkan baca postingan ini, terima kasih banyak ^^. Semoga ceritanya bisa ada faedahnya meski nggak seberapa, hehe. Dari saya buat readers yang sudah bertemu jodohnya semoga tetep langgeng dan sakinah mawadah warrahmah yah. Buat yang belum bertemu jodohnya, semoga segera di mudahkan, dan tetep semangat memperbaiki diri buat menjemput jodoh terbaiknya, aamiin.

See you on next post yah :*
All right reserved.
Do not copy paste without allowance 
Or any permission from authors.


You Might Also Like

2 komentar

  1. Waaa congratulation on the wedding kak! Semoga samawa ya!

    http://navartierre.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai dyn salam kenal ya :)
      Aamiin makasih buat doanya

      Delete

Thank you for comment and stopping by.
Jangan spam dan jangan ada link hidup diantara kita ya ;)

I'm Part of

Instagram : @destywids