My (Latepost) Preggo Story Part 1: Finally I'm Pregnant :)

September 07, 2018



Long time no see, blogs! :)

Saya terakhir posting bulan mei lalu deh nampaknya, dan setahun ke belakang beneran males banget buat ngeblog gatau kenapa :(. Padahal kan sayang banget gitu ya, gear yang kepengen banyak yang alhamdulilah udah kebeli, domain beli pas promo buat langsung 2 tahun, eh malah males ngeblog deh, hiks. 

Tapi bawaan saya malas blogging itu bukan tanpa alesan loh gaes. Soalnya dibalik kemalesan saya blogging sekian lama, ternyata alhamdulilah saya diberi amanah besar setelah menikah, yakni HAMIL. Alhamdulilah banget, gak nyangka bakal cepet dari 4 bulan nikah, Allah SWT mempercayakan saya dan suami buat jadi calon orang tua. Saya sendiri nggak nyangka banget, soalnya saya dan suami udah komitmen bareng kalau urusan anak itu nggak ditarget, pengen let it flow aja deh. 


Let it flow karena....

Karena saya sendiri sejak sebelum menikah agak pesimis punya anak. Waktu masih gadis dan belum menikah, saya sendiri punya sedikit masalah di rahim. Setiap saya kecapean secara fisik dan stress mental, rahim saya ini paling duluan banget kena imbasnya :(. Saya sering ada flek dan sekalinya kambuh bisa berhari-hari sampai 10 hari. Saya pun sudah beberapa kali cek ke beberapa obgyn (sekaligus cari second opinion) jawabannya selalu sama, hasil USG normal, katanya gak seimbang hormonal gegara kecapean. 

Saya inget betul bulan puasa 2016, saat flek saya kambuh, saya ngedadak parno dan ngga pikir panjang langsung pergi ke salah satu RS di Bandung buat janjian sama dokter obgyn yang biasa. Udah jauh-jauh di jalan ternyata dokternya lagi ada tindakan dan saya di saranin ke salah satu dokter obgyn yang lagi praktek aja. Tanpa pikir panjang, saya pun iyain aja karena tanggung sudah di rs. Siapa sangka si dokter inilah yang paling bikin saya ngedrop saat itu, soalnya dokternya bilang kalau sering flek gini kemungkinan saya bakal susah punya keturunan. Meskipun saat itu dokter ini juga bilang di USG ngga ada masalah, cuma kalau mau lebih akurat, saya disuruh cepet nikah supaya bisa di pap smear atau nggak pemeriksaan lain yang langsung ke dalam rahim, karena takutnya ada yang nggak keliatan dari USG. 

Oke pulang dari dokter itu saya pun nangis bombay di kaefci sendirian (saat itu saya ga puasa karena agak lemes gegara flek hari itu agak banyak). Nangisnya ya karena 2, saat itu saya gabut banget jodohnya dimana dan gimana ya nanti kalau nikah susah punya anak, hiks :". I think its worst day ever in my life as single fighter. 

So yeah, jadi dari situ saya udah ikhlas aja soal punya keturunan. Sambil berdoa aja banyak-banyak kelak kalau saya nikah, jodoh saya bisa satu pemikiran sama saya kalau perkara anak itu sama hal nya kaya maut dan rejeki, semuanya berjalan aja. Dikasih amanah alhamdulilah, kalaupun nggak ya tetep alhamdulilah juga. Alhamdulilahnya saya punya suamik yang sabar dan fleksibel banget buat urusan momongan. 

Dan yaa, karena itulah saya jadi mencoba lebih empati soal punya momongan. Selain memang topik punya anak itu sensitif, saya jadi ngerasain banget diluar sana banyak yang berjuangnya udah di level tinggi yang serius demi dapat seorang anak :").

Sampai akhirnya tuhan pun mempercayakan kami untuk menjaga seorang anak pada saya :").


Rasanya lihat test pack ada 2 garis itu mixed feeling banget. Di satu sisi bahagia luar biasa setelah degdeg ser karena kondisi rahim sebelum menikah. Selain itu ternyata rasanya juga bingung, berasa siap nggak siap kalau hamil semakin membesar dan juga melahirkan. Saat itu saya hanya berusaha buat affirmasi positif sesering mungkin dan yakin semua bakal lancar terus sampai waktunya lahiran :).

Jadi pas tahu hamil pun saya mencoba buat tahan diri buat ngumbar-ngumbar soal kehamilan di sosmed. Selain menjaga perasaan karena takut nyinggung yang belum hamil, saya juga bawaannya males banget update juga sih. Dari trimester 1 aja udah keliatan banget jadi anti sosial nya, dan lebih suka menikmati dunia nyata aja haha.  Mungkin bawaan bayi, jadi cuek sama sosial media dan nggak mau sering-sering update apapun :).

Oleh karena itu, mohon maaf banget kalau bisa update blog soal kehamilannya justru saat udah melahirkan. Tapi saya sendiri bakal share kok soal recap perjalanan saya pas hamil biar nggak lupa sekaligus buat diary digital saya yang siapa tahu kelak anak saya bakal baca hehe. So yeah, see you next post fellas :*. 


All right reserved.
Do not copy paste without allowance 
Or any permission from authors.




You Might Also Like

0 komentar

Thank you for comment and stopping by.
Jangan spam dan jangan ada link hidup diantara kita ya ;)

I'm Part of

Instagram : @destywids