Tuesday, February 19, 2019

My (Latepost) Preggo Story 2 : Trimester 1 + Tips Mengatasi Mual Muntah




Sebelumnya ini akan menjadi super late post yang baru bisa di publish saat ini :(. Mau gimana lagi gaess, sekarang tugas saya udah merangkap banyak. Mulai dari harus jadi ibuk dirumah, kerja jadi pegawai non pns di salah satu kementerian, tapi pengen tetep eksis di dunia maya juga sebagai blogger, huhu.  Sibuk banget pokoknya, sampai blog dan instagram juga jadi jarang update kayaknya :"( hiks.

Meski lagi susah update dari setelah melahirkan, tapi saya sendiri ingin sekali tahun 2019 ini bikin saya makin rajin ngeblog. Rajin ngeblog karena ya ingin aja mencurahkan yang ada di dalam pikiran jadi hal yang lebih positif. Biar kebawa terus positif lah intinya mah :D hehe.

Saya mau menyambung perjalanan kehamilan saya pas hamil baby y yah. Saya bakal bagi ceritanya jadi 3 part aja kok, trimester 1, 2 dan 3. Cerita awal mula saya hamil sudah saya post disini ya, barangkali mau mampir juga :).

Baca juga : My (Latepost) Preggo Story Part 1: Finally I'm Pregnant


Trimester pertama saat saya hamil ini tadinya nggak berasa aneh gimana banget. Sebelum masuk ke usia sekitar 8-9 weeks. Duh mulai umur segitu saya akhirnya mengalami juga yang namanya mual muntah, kalau bahasa kedokterannya emesis. Meskipun jarang banget sampai muntah dan asupan makan berkurang, tapi mualnya ini cukup mengganggu sih buibu.

Biasanya ya, mayoritas ibu hamil mualnya saat pagi hari, yang lebih dikenal Morning Sickness. Nah kalau saya unik nih buibu, saya mualnya malam hari. Nah loh, gimana nggak ajaib kan yah mualnya di malam hari? -__-'

Iya saya mual berpola gitu, mulai dari jam 5 atau setengah 6 sore, pokoknya pas saya udah duduk manis di rumah sepulang jam kerja kantoran (fyi, saya masuk jam 8-4). Selama jam kerja saya santai aja dari pagi sampai siang, nggak ada mual dan tetep enak makan :D. Tapi jam 5-6 sore kesana, jangan harap saya tenang, yang ada saya cranky banget karena mual.

Di injury time pas mual, saya kadang bingung setengah mati. Bingung karena kadang lapar tapi kalau makan juga rasanya begah nggak jelas. Nggak jarang saya sampai ingin nangis karena mualnya ini dibarengin pusing kepala macam mabok darat di kendaraan. Cuma karena saya modal gengsi sebagai ahli gizi, jadi semua mual dan pusingnya sering saya lawan, meski ya sering kalah juga sih akhirnya mah :(.

Dari 9-14 weeks saya pun bergelut dengan mual muntah dan mencoba berbagai cara buat menguranginya, dari cari literatur sampai ngikutin juga saran dari orang tua :D. Sampai akhirnya saya mau ngerangkum semua yang saya jalanin ini dalam beberapa point tips berikut. Tapi saya mau disclaimer juga ya, kalau tips ini nggak berlaku buat ibu hamil yang mual muntahnya berlebihan sepanjang hari ya.

Mulai Atur Jam Makan, dan Makan Secara Optimal Saat Mual dan Muntah Berkurang.

Ini tips yang saya dapat pas kuliah dulu, memaksimalkan waktu jam makan di saat-saat perut kita nggak terlalu berasa mual dan muntah. Waktu dan kapan jam nya ini sangat personal sekal,  nggak semua orang dipatok sama, amat sangat flexible kok. Jadi ya kita sendiri lah yang mesti berasa-rasa kapankah waktu yang pas nya untuk makan tanpa terganggu mual dan muntah.

Contoh, jika mualnya di pagi hari berarti kita coba makan di saat jam pagi sudah mulai lewat. Bisa dicoba makan sedikit di saat siang, sore atau bahkan malam hari. Nah karena kasus saya mualnya di malam hari, jadi waktu makan yang optimal buat saya ya pagi sampai dengan sore hari. Jadi saya sendiri makan makanan yang cukup dan sesuai asupan dari pagi sampai sore, supaya malam hari saya nggak kepikiran asupan makanan takut nggak optimal karena saya mual.

Untuk yang punya keluhan mual dan muntah setiap waktu alangkah baiknya konsultasi dulu ke obgyn ya buibu. Takutnya mual muntah yang berlebih ini memang imbalance hormonal yang perlu dibantu dengan obat. Pokoknya jangan ragu konsul ya bu.

Penuhi Asupan Gizi Secara Optimal Sesuai Kebutuhan

Sebenernya di fase trimester awal kehamilan ini, kebutuhan ibu hamil belum naik secara signifikan ya, paling banter pun hanya naik 100 kcal aja. Malah ada literatur yang bilang di trimester awal asupan ibu hamil belum ada peningkatan kalori dari makanan loh, sesuai RDA (Reccomended Dietary Allowance) / AKG (Angka Kecukupan Gizi) pun cukup.

Selain kalori dari energi jangan lupa perhatikan asupan makanan kita selain protein, lemak, dan karbohidrat, yaitu vitamin dan mineral. Vitamin dan mineral terutama zat besi (Fe), asam folat, vitamin C, vitamin b12, vitamin D, kalsium, yodium, dan vitamin E.  Biar lebih jelasnya saya link aja ya jurnal lengkapnya di bawah ini buat bahan bacaan yang ilmiah dan berfaedah.

Baca : Guideline Healthy Eating For Pregnancy Mom ,  Brosur Makanan Ibu Hamil versi Kemenkes ,

Untuk ibu-ibu yang sudah kontrol ke Bidan, puskesmas, maupun rumah sakit kan dapet tuh buku KIA (Kesehatan Ibu dan Anak), disana udah jelas dan rinci kok mengenai pola makan dan juga perawatan apa saja yang harus terpenuhi saat hamil. Jadi kalau udah dapet bukunya, jangan di anggur-in dong ya :).

Kalau mau nunggu versi blog ini, doakan saja ya mudah-mudahan saya punya cukup banyak waktu buat research lebih lanjut dan menggodok konten nya supaya lebih gampang dicerna dan nggak bikin puyeng. Apalagi sekarang udah jadi bueboo *aww* hihi.

Dan jangan lupa suplemen dari dokter juga diminum ya buibu. Biasanya di usia awal ini suplemennya berupa asam folat, vitamin d, dan vitamin dan mineral lain yang dirasa takut kurang asupannya ^^.

Beraktifitas seperti biasa, tapi jangan kebablasan

Soal aktifitas fisik ini lumayan tricky, soalnya setiap kehamilan itu bervariasi banget. Karena kemarin hamil anak pertama, saya sendiri tetap berusaha beraktifitas seperti biasa aja sih. Bedanya sama pas nggak hamil, saya sendiri mulai kontrol aja apa lagi kecapean atau lagi santai banget. Jadi kalau lagi berasa mulai kecapean saya milih duduk dulu, dan banyak tarik nafas aja. Sebisa mungkin jangan kecapean aja, dan beraktifitas senyaman mungkin. Do something that makes me relax and always happy :D.

Buat olahraga, saya sendiri memutuskan untuk nggak olahraga dulu karena saat itu memang perut bagian bawah saya rasanya nggak nyaman kalau olahraga. Jadi daripada kenapa-kenapa saya memilih untuk banyak leyeh-leyeh aja di trimester awal ini, hehe.

Afirmasi Positif Setiap Hari

Ini yang paling penting dan essensial, afirmasi positif. Saya sendiri nggak sempet ikut kelas soal afirmasi positif untuk ibu hamil, cuma modalkan internet dan baca artikel atau infografis saja via sosial media atau nggak website khusus soal parenting. Manfaat dari sering afirmasi positif ini adalah lebih bisa manage mual dan muntah. Setidaknya mual muntah di trimester pertama ini bisa ditahan sendiri, dan nggak terlalu cranky bawaannya.

Akhirnya lega juga setelah bisa menuntaskan tulisan series kedua ini, masih ngutang satu atau dua lagi soal kehamilan baby y kemarin. Mengingat jadi working mom itu perjuangannya memang luar biasa dan perjalan ini masih panjang. Sekian dulu ya flashback pas masa kehamilan baby y yah, hehe :). Semoga post nya ada faedah yang bisa diambil. Sampai ketemu di post selanjutnya :D.

All right reserved.
Do not copy paste without allowance 
Or any permission from authors.



4 comments on "My (Latepost) Preggo Story 2 : Trimester 1 + Tips Mengatasi Mual Muntah"
  1. Waaa, tulisannya bermanfaat banget, Mbak. Saya lagi trimester pertama dan kebingungan karena muaaall banget. Hiks. Padahal kehamilan pertama dulu nggak ngerasa apa-apa. Sampai pusing sekarang. Bau apapun sedikit saja, mualnya bisa bolak-balik..

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah kalau bermanfaat, padahal masih banyak kurangnya :)
      hormonal tiap hamil anak beda2 memang, nggak liat anak pertama atau kedua, jadi tetap semangat aja sama terus affirmasi postif ya mbak. Kalau mantra saya : Insha allah bisa, insha allah kuat hehe

      Delete
  2. anak kedua aku mual sampai usia keahmilan 9 bulan, jd kurang makannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. tetep semangat ya Mbak, terus makan dengan porsi kecil tapi sering aja yaa :)

      Delete

Thank you for comment and stopping by.
Jangan spam dan jangan ada link hidup diantara kita ya ;)